PT Kontak Perkasa Futures Sudirman

^N225 14283.72-112.32 – -0.78% ^FTSE 6725.82+4.48 – +0.07% ^HSI 22775.971-30.609 – -0.13% ^KS112042.32-5.82 – -0.28% ^IXIC3940.129-3.232 – -0.08% ^JKSE 4555.492-35.046 – -0.76% ^JKLQ45 764.511-8.308 – -1.08% CLK12.NYM N/A – N/A PAL 1.07+0.0015 – +0.16% PLG 2.00-0.02 – -1.74% COCO 2.64-0.025 – -1.00% GCJ12.CMX N/A – N/A WP Stock Ticker



Kontak Perkasa | Emisi Karbon Tahun 2017 Diprediksi Akan Pecahkan Rekor

Emisi Karbon Tahun 2017 Diprediksi Akan Pecahkan Rekor

emisi

Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa atau COP 21 pada 2015 lalu telah menyepakati pembatasan emisi gas rumah kaca. Harapannya, terjadi batasan pemanasan global sebesar dua derajat celcius hingga tahun 2100.

Harapan itu kini menghadapi tantangan baru akibat kenaikan emisi sepanjang tahun 2017 yang diproyeksikan sejumlah ilmuwan, yakni sebanyak dua persen, akibat penggunaan bahan bakar fosil dan industri. Peningkatan ini diperkirakan juga akan terjadi pada tahun 2018.

Selama tiga tahun sebelumnya, yakni 2014-2016, terjadi total emisi sebesar 36 miliar ton per tahun. Jumlah ini diharapkan menjadi titik tertinggi sepanjang masa dan akan mengalami penurunan. Sayangnya, harapan itu tidak terjadi.

Rob Jackson dari Universitas Stanford, anggota dari Global Carbon Project yang melacak emisi 2017 dan proyeksi emisi pada tahun berikutnya, mengatakan, proyeksi ekonomi menunjukkan kemungkinan besar emisi tumbuh pada 2018.

Seperti dikutip dari The Washington Post pada Senin (13/11/2017), emisi pada 2017 diperkirakan mencapai 37 miliar ton karbon dioksida. Perhitungan tersebut telah dipublikasikan dalam jurnal Environmental Research Letters pada Senin lalu dan dalam Diskusi Data Sistem Ilmu Bumi.

Kenaikan ini disebabkan oleh banyak faktor. China, misalnya. Negeri tirai bambu yang merupakan konsumen batubara, gas alam, dan minyak terbesar ini diproyeksikan akan menaikkan emisinya sebanyak 3,5 persen pada 2017.

Sementara itu, India juga mengalami peningkatan emisi dengan cepat, tetapi diprediksi akan menurun seiring kontraksi ekonomi; dan emisi Amerika dan Uni Eropa diproyeksikan turun sebesar 0,4 persen dan 0,2 persen.

[print_thumbnail_slider]