PT Kontak Perkasa Futures Sudirman

Kontak Perkasa | 2 Hari Uji Coba e-Tilang, 232 Pengendara Tercatat Langgar Lalin

2 Hari Uji Coba e-Tilang, 232 Pengendara Tercatat Langgar Lalin

tilangKontak Perkasa – Uji coba e-TLE (Electronic Traffic Law Enforcement) atau e-Tilang di kawasan Sudirman-Thamrin sudah berjalan selama dua hari. Tercatat, dalam dua hari uji coba yakni Senin hingga Selasa malam tercatat ada 232 pelanggar.

“(Sudah) 232 pelanggar,” kata Dirlantas Polda Metro Jaya, Kombes Yusuf saat dihubungi, Selasa (2/10/2018).

Yusuf mengatakan selama uji coba ini pengendara yang ketahuan melanggar tidak dilakukan penilangan. Sebagai awal dan pengenalan e-Tilang, ratusan pelanggar itu hanya diberi peringatan.

“Mereka nggak ditindak, cuma peringatan. Nanti ada waktunya ditindak,” ucapnya.

Sebelumnya, Yusuf memaparkan ada tiga tahapan dalam sistem penilangan elektronik ini. Tahapan pertamanya, kamera akan menangkap jika adanya pelanggaran, misalnya ada kendaraan yang keluar dari garis dalam kondisi lampu merah. Lalu, para petugas akan menganalisis pelanggaran apa yang dilakukan oleh kendaraan tersebut.

“Petugas kita akan verifikasi, setelah verifikasi, lalu kita temukan ini mobil yang dilanggar kamera ini pelanggaran apa sih, pasal berapa, sudah memenuhi unsur belum kalau ini dikatakan pelanggaran,” kata Yusuf di Mapolda Metro Jaya, Jl Jenderal Sudirman, Jakarta, Senin (1/10).

Kemudian, jika tindakan itu telah memenuhi unsur pelanggaran, petugas akan mengirim surat konfirmasi ke alamat yang tertera sesuai STNK dari pelat mobil yang melanggar tersebut. Surat konfirmasi ini bertujuan memastikan, saat terjadi pelanggaran, si pemilik adalah pengemudinya.

Penerbitan surat konfirmasi dikirim sampai batas waktu 10 hari ke pemilik kendaraan.

“Estimasi 3 hari adalah proses pengiriman dari kantor pos ke alamat, kemudian diterima ke alamat dan 7 hari adalah masa pemilik kendaraan memberikan klarifikasi atau mengkonfirmasi siapa yang sebenarnya pengemudi yang terekam melakukan pelanggaran,” kata Yusuf.